SUPPLIER KORSET PELANGSING JAKARTA, SEMARANG, SURABAYA

4 STEP SHAPE4 STEP SHAPE4 STEP SHAPE4 STEP SHAPE4 STEP SHAPE4 STEP SHAPE4 STEP SHAPE4 STEP SHAPE4 STEP SHAPE4 STEP SHAPE

SUPPLIER KORSET PELANGSING JAKARTA, SEMARANG, SURABAYA

SUPPLIER KORSET PELANGSING JAKARTA, SEMARANG, SURABAYA
Inilah Cara RAHASIA Mendapatkan Perut RATA, Nggak Pake Repot…
SUPPLIER KORSET PELANGSING JAKARTA, SEMARANG, SURABAYA hari ini memiliki mistik tertentu. Bagi banyak orang, itu terlihat romantis dan seksi, dikenakan pada acara-acara khusus dan diberikan sebagai hadiah pada Hari Valentine dan hari jadi. Tetapi ini tidak selalu terjadi. Selama berabad-abad, SUPPLIER KORSET PELANGSING JAKARTA, SEMARANG, SURABAYA telah berganti-ganti antara utilitarian dan estetika, dari menonjolkan figur wanita untuk menyembunyikannya, dan dari menjadi opresif hingga membebaskan. Dari perspektif sekolah mode akademik, kita dapat melihat bahwa peran pakaian dalam yang berfluktuasi telah mencerminkan tren fesyen, serta bagaimana masyarakat mendefinisikan kecantikan.

Zaman Kuno: Catatan paling awal dari wanita yang memakai pakaian dalam dari Mesir sekitar tahun 3000 SM. Hanya wanita bangsawan yang diizinkan memakainya; budak dan pelayan memakai cawat, atau telanjang di bawahnya. Sementara pakaian dalam berfungsi sebagai simbol status di Mesir, mereka semua digunakan untuk memamerkan tubuh di Yunani kuno. Di pulau Kreta pada tahun 2000 SM, wanita mengenakan korset bertulang erat di sekitar hulu hati mereka semua sehingga payudara mereka semua akan menonjol keluar mencolok.

Abad Pertengahan: Penampilan yang diinginkan untuk wanita di Abad Pertengahan adalah sosok yang kekanak-kanakan, sehingga korset dikenakan untuk tidak menonjolkan payudara seperti di Yunani, tetapi untuk meratakan dada dan pinggul untuk menyembunyikan sosok feminin.

Era Elizabethan: Korset berubah sekali lagi, karena Elizabethans menyukai figur jam pasir. Sekarang itu membesar-besarkan payudara serta pinggul, dengan memasukkan whalebone untuk kekakuan ekstra.

Abad ke-18: Pemerintahan Louis XV dan XVI dianggap sebagai zaman fashion desain yang disepuh, dan pusat dari banyak mode adalah korset. Tidak lagi dikenakan hanya sebagai pakaian dalam, korset begitu modis sehingga mereka semua ditampilkan di luar gaun. Suatu hal yang indah, mereka semua dihiasi dengan pita, renda dan bordir.

Era Victoria: Meskipun kita berpikir tentang era Victoria sebagai masa penindasan seksual dan prudishness, SUPPLIER KORSET PELANGSING JAKARTA, SEMARANG, SURABAYA berkembang cukup selama tahun-tahun ini. Beberapa inovasi adalah korset pertama yang memungkinkan wanita untuk memakainya atau melepaskannya dari depan sendiri; korset elastis pertama, yang memberikan lebih banyak kenyamanan; pantalon yang berjumbai; stoking; dan sabuk garter. Era Victoria juga memperkenalkan ide SUPPLIER KORSET PELANGSING JAKARTA, SEMARANG, SURABAYA sebagai foreplay. Mengambil banyak lapisan dari waktu yang cukup lama, menciptakan ketegangan dan antisipasi seksual. Oleh karena itu, hanya melihat garter adalah afrodisiak.

SUPPLIER KORSET PELANGSING JAKARTA, SEMARANG, SURABAYA

SUPPLIER KORSET PELANGSING JAKARTA, SEMARANG, SURABAYA


Perang Dunia I: Ketika Perang Besar pecah, pemerintah AS meminta perempuan untuk berhenti membeli korset sehingga akan ada lebih banyak logam yang tersedia untuk upaya perang. Inisiatif ini menghasilkan cukup banyak logam untuk membangun dua kapal perang. Perang juga menyebabkan lebih banyak perempuan bergabung dengan angkatan kerja di pabrik-pabrik; korset tidak praktis untuk bekerja. Untungnya, seorang wanita bernama Mary Phelps Jacob, tidak senang dengan sifat korset yang terbatas, telah menciptakan bra, dan para wanita adalah orang-orang yang bertobat langsung.

The Roaring 20s: Dengan flapper terlihat di mana-mana, wanita menginginkan figur anak laki-laki untuk pergi dengan gaun yang kurus. Brassiere dibuat untuk meratakan dada, dan meskipun korset menyempit keluar, pengenalan korset melanjutkan tradisi panjang pakaian dalam yang ketat.

Depresi Besar dan Perang Dunia II: Pada usia 30-an, dada kembali. Alih-alih meratakan dada, bra meningkatkannya, karena gagasan “ukuran piala” diperkenalkan. Lateks juga ditemukan selama periode ini, memungkinkan bra untuk menyesuaikan wanita lebih baik dari sebelumnya.

Berayun 60-an dan 70-an: Dengan munculnya hippie dan gerakan perempuan, pakaian dalam, dan terutama bra, menjadi simbol konformitas dan pembatasan. Membakar bra adalah tanda zaman, dan banyak perusahaan pakaian dalam yang gulung tikar. Salah satu pakaian dalam yang menjadi hit besar adalah bikini singkat, berkat item terpanas dalam desain fashion, rok mini dan celana hangat.

Hari ini: Fashion lebih beragam dari sebelumnya di abad 21, dan begitu juga pakaian dalam. Bra yang empuk, tanpa cangkir, diisi air, diisi udara, tanpa tali, terjun, underwired, tak terlihat, halter, apa saja. Dan ketika datang ke SUPPLIER KORSET PELANGSING JAKARTA, SEMARANG, SURABAYA yang sedikit lebih estetis daripada praktis, pilihannya memusingkan, terutama bagi orang-orang yang membelinya untuk yang lain yang signifikan. Thongs, teddies, baby dollies, dan g-string hadir dalam setiap warna dan gaya yang bisa dibayangkan. Dan pakaian dalam bahkan pakaian bisnis yang dapat diterima, dengan bustiers dan camisoles tepat di rumah di bawah jaket.

Selama bertahun-tahun, SUPPLIER KORSET PELANGSING JAKARTA, SEMARANG, SURABAYA mungkin telah berubah. Tapi itu selalu penting dalam membentuk tubuh wanita, dan tempat mereka semua di masyarakat.

SUPPLIER KORSET PELANGSING JAKARTA, SEMARANG, SURABAYA

SUPPLIER KORSET PELANGSING JAKARTA, SEMARANG, SURABAYA

SUPPLIER KORSET PELANGSING JAKARTA, SEMARANG, SURABAYA


Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

Dapatkan Harga PROMO n BONUS Chat!!!
%d bloggers like this: